Dr. H. Oesman Sapta

Petani Jagung di Kalsel Panen Raya

Hasil Panen Berlimpah Dengan Harga Menguntungkan

 MINGGU, 03 FEBRUARI 2019 , 04:46:00 WIB | LAPORAN: ELITHA TARIGAN

Petani Jagung di Kalsel Panen Raya

Panen Jagung/Net

RMOL. Sejumlah wilayah di tanah air saat ini sedang panen raya jagung, salah satunya adalah Provinsi Kalimantan Selatan, tepatnya di di desa Tajau Pecah, Kabupaten Tanah Laut. Para petani sangat senang menikmati hasil panen berlimpah dengan harga baik dan menguntungkan.

Dengan kadar air 28-30 persen jagung di desa ini dibeli oleh pengepul seharga Rp 3.500, selanjutnya, dijual ke perusahaan pakan ternak.

Harga pembelian tersebut melebihi Harga Pembelian Pemerintah (HPP) yakni Rp 3.250 dan Break Event Point (BEP) dari petani sebesar Rp 2 ribu.

Thomas, satu Petani jagung mengaku senang dengan harga yang ditawarkan pengepul. Angka tersebut bisa meningkat menjadi Rp 5.300 – 5.500 jika kadar airnya 16-17 persen.

Menurut Thomas yang juga Ketua Kelompok Tani (Poktan) Rukun Karya, kelompoknya memiliki lahan jagung 120 ha dengan produktivitas 8 ton/ha.

“Sekali panen saya terima bersih sekitar Rp 7 juta. Saya punya lahan 6 ha. Setahun tanam dua kali,” ujarnya.

"Siapa saja yang membutuhkan jagung, bisa datang ke lahan saya," tambah Thomas menawarkan.

Walaupun harga jagung cukup baik, Thomas berharap adanya bantuan pemerintah pusat berupa mesin pengering jagung, agar bisa membantu menurunkan kadar air.

"Disini belum ada dryer, makanya kami masih kesulitan menekan kadar air hasil panen sampai 16-17 persen. Padahal di desa ini ada luasan panen 1.200 ha," tambah Thomas berharap.

Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultra dan Perkebunan Kab Tanah Laut, Ahmad Mustadi pada kunjungannya ke Desa Tajau Pecah, Kalsel, Jumat (1/2) menyampaikan prakiraan luas panen jagung di Kabupaten Tanah Laut khusus di minggu keempat Januari sekitar 331 ha dengan produksi pipilan 2.015 ton pipilan kering (PK).

Sedangkan pada Februari 2019, petani jagung baru mulai panen raya dan diperkirakan akan ada panen seluas 2.441 ha dan produksi 14.646 ton PK; dan Maret 2019 sekitar 8.507 dengan produksi 55.295 ton PK.

"Bahkan April 2019 masih ada dengan luas skitar 3 ribuan dan produksi 18 ribu ton PK," tambahnya.

Menurut Ahmad pemerintah pusat sudah memberikan beragam bantuan kepada kelompoktani mulai dari  benih, pupuk, herbisida dan lainnya.

"Kami sangat berterimakasih dengan bantuan tersebut," pungkasnya. [hta]
Ani Yudhoyono Dijaga SBY Dan Cucu

Ani Yudhoyono Dijaga SBY Dan Cucu

, 16 FEBRUARI 2019 , 21:00:00

BENANG MERAH (EPS.167): Tak Seirama Di Kubu Petahana
Tertawa Usai Diperiksa KPK

Tertawa Usai Diperiksa KPK

, 15 FEBRUARI 2019 , 02:52:00

Jumatan Di Kauman

Jumatan Di Kauman

, 15 FEBRUARI 2019 , 13:45:00

Beredar CCTV Detik-detik Ledakan Di Dekat Arena Debat Capres
Golkar: Nasdem Lepas Tangan Di <i>Injury Time</i>

Golkar: Nasdem Lepas Tangan Di Injury Time

Politik15 Februari 2019 10:37

Rizal Ramli: Mohon Maaf Pak Jokowi, Anda Tidak Kredibel
Jokowi Ulas Latar Iriana Dan Cucu, Korsa: Pilihan Warga Muhammadiyah Tidak Berubah
Beban Berat Jokowi Menghadapi Debat Kedua

Beban Berat Jokowi Menghadapi Debat Kedua

Hersu Corner17 Februari 2019 15:54

AI Di Ngawi

AI Di Ngawi

Dahlan Iskan18 Februari 2019 05:00

Ahmad Dhani Dikebut, Apa Kabar Kasus Pengeroyokan Yang Diduga Dilakukan Herman Hery?
Milenial Safety Road Di Bali Raih Rekor MURI

Milenial Safety Road Di Bali Raih Rekor MURI

Nusantara18 Februari 2019 05:50

Swasembada Dan Capaian Pertanian Indonesia
AI Di Ngawi

AI Di Ngawi

Dahlan Iskan18 Februari 2019 05:00

Terindikasi Kecurangan, BPN Evaluasi Dengan KPU
Catatan Pejalan

Catatan Pejalan

Rumah Kaca18 Februari 2019 03:20