Verified
Hanura

Nelayan Acungi Jempol Kenaikan Premium Ditunda

 KAMIS, 11 OKTOBER 2018 , 17:36:00 WIB | LAPORAN: WIDYA VICTORIA

Nelayan Acungi Jempol Kenaikan Premium Ditunda

Foto: Net

RMOL. Penundaan kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis premium diacungi jempol.

Ketua Bidang Kelautan dan Perikanan Pengurus Pusat Dewan Ekonomi Indonesia Timur (DEIT) Siswaryudi Heru menyampaikan, nelayan adalah masyarakat bawah yang paling membutuhkan BBM untuk operasional melaut sehari-hari. Penundaan kenaikan harga BBM jenis premium mendapat sambutan baik dari nelayan, terutama di bagian timur Indonesia.

"Meski begitu, ke depan, diharapkan pemerintah sudahi saja menaikkan harga BBM jenis premium dan solar. Sebab, premium dan solar itulah yang paling mempengaruhi kehidupan nelayan," tutur Siswaryudi Heru, di Jakarta, Kamis (11/10).

Siswaryudi pun mengatakan, nelayan tidak mau terjebak dengan isu politisasi kebijakan menaikkan harga BBM. Yang pasti, menurut dia, selagi harga BBM murah dan terpenuhi bagi nelayan, maka gelojak yang diributkan kaum elit di Jakarta tidak akan banyak artinya.

"Harga BBM murah dan terpenuhi bagi nelayan, ya udah itu sudah sangat baik. Lain-lainnya, seperti isu politik dan lain sebagainya, tidak banyak mempengaruhi kehidupan sehari-hari nelayan kok," terang Siswaryudi.

Koordinator Bidang Hubungan Antar Lembaga Dewan Pimpinan Pusat Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) ini menambahkan, adanya penundaan kenaikan harga premium setelah diumumkan satu jam sebelumnya, bukanlah persoalan substansi bagi nelayan.

Selanjutnya >
BENANG MERAH (EPS.159): Anies Terlalu Lama Sendiri
Densus 88 Tembak Dua Terduga Teroris Tanjung Balai
Usut Tuntas Kasus <i>Hoax</i>

Usut Tuntas Kasus Hoax

, 17 OKTOBER 2018 , 05:41:00

Pecahkan Kode Perempuan

Pecahkan Kode Perempuan

, 19 OKTOBER 2018 , 04:43:00

Baksos Untuk Sulteng Dan NTB

Baksos Untuk Sulteng Dan NTB

, 18 OKTOBER 2018 , 03:54:00