Hanura

Konsumsi Masyarakat Ditopang Produk Impor

Bedah Pertumbuhan Ekonomi

 KAMIS, 09 AGUSTUS 2018 , 09:49:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Konsumsi Masyarakat Ditopang Produk Impor

Foto/Net

RMOL. Institute for Development of Economics and Finance (Indef) membedah pertumbuhan ekonomi kuartal II-2018. Lembaga itu memandang ada beberapa hal yang perlu menjadi perha­tian pemerintah. Karena, Indef menilai capaian pertumbuhan tersebut ternyata bersifat para­doks. Ada kontraproduktif antara kinerja variabel makro ekonomi dengan sektor riil.

"Kami perlu sampaikan sejak dini ke pemerintah. Karena kalau kondisi ini nggak diantisipasi akan menimbulkan kerugian," ungkap Direktur Indef Enny Sri Hartati di Kantor Indef di Jakarta, kemarin.

Dia memaparkan, pertumbuhan ekonomi 5,27 persen kon­tribusi signifikannya dari belanja pemerintah. Antara lain karena pemberian tunjangan Hari Raya (THR) dan bantuan sosial.

Jika dilihat,menurut Enny, akselerasi belanja pemerintah ternyata hanya berdampak pada peningkatan sektor konsumtif (konsumsi rumah tangga). Se­mentara sektor produktif (in­vestasi) mengalami penurunan.

Seperti diketahui, pada kuar­tal II-2018, belanja pemerintah tumbuh 5,26 persen. Realisasi itu mengalami kenaikan dari 6,31 persen pada kuartal Imen­jadi 8,5 persen pada kuartal II-2018. Realisasi belanja APBN kuartal II 2018 mencapai Rp 523,70 triliun (23,58 persen).

Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) pada kuartal I-2018 tumbuh 7,95 persen, dengan kontribusi 32,12 persen. Namun pada kuartal II 2018, hanya tumbuh 5,87 persen dan kontribusinya turun menjadi 31,15 persen. Pada sektor produktif, pertumbuhan industri manufaktur non migas menga­lami penurunan dari 5,07 persen ke 4,41 persen. Dan, secara keseluruhan pertumbuhan sektor industri anjlok 3,9 persen pada kuartal II.

Dengan adanya peningkatan konsumsi rumah tangga dan kenaikan inventori, sementara pertumbuhan industri manufak­tur menurun, Enny mensinya­lir konsumsi pasar Indonesia dipenuhi barang dari impor.

"Itu terjawab, ada peningkatan impor yang signifikan, mencapai 15 persen lebih," ujarnya.

Peneliti Indef Ahmad Heri Firdaus menyarankan pemerin­tah untuk meningkatkan kinerja ekspor. Apalagi, sepanjang tahun ini pertumbuhan eskpor lebih rendah dibandingkan pertum­buhan impor yang menyebabkan defisit neraca perdagangan. Se­lain itu, pangsa ekspor Indonesia terhadap total ekspor dunia terus mengalami penurunan. Pada 2013, pangsa ekspor Indonesia terhadap total ekspor dunia men­capai lebih dari 1 persen, namun pada 2017 pangsanya menyusut menjadi 0,9 persen.

"Sepanjang 2013-2016, pangsa ekspor Vietnam terhadap ekspor dunia naik dari 0,7 persen menjadi 1,4 persen. Hal ini menunjukkan bahwa pangsa pasar ekspor Indonesia telah direbut oleh negara kompetitor, artinya produk-produk domestik masih sulit melakukan penetrasi di pasar global," katanya.

Dia menambahkan, neraca perdagangan pada kuartal II-2018 yang defisit 1,02 miliar dolar AS menyebabkan reduksi terhadap pertumbuhan ekonomi. Untuk pertama kalinya sejak 2014, pangsa neraca perdagangan justru mereduksi pertum­buhan ekonomi dengan pangsa sebesar 0,52 persen dari sebe­lumnya berperan 0,33 persen pada kuartal I 2018. ***


Komentar Pembaca
Sri Mulyani Benar-benar

Sri Mulyani Benar-benar "Ajaib"

, 08 DESEMBER 2018 , 13:00:00

OPM Harus Ditumpas Secara Militer

OPM Harus Ditumpas Secara Militer

, 07 DESEMBER 2018 , 19:00:00

Peluncuran Museum Maritim

Peluncuran Museum Maritim

, 08 DESEMBER 2018 , 02:27:00

Dukungan Jakmania Untuk Persija

Dukungan Jakmania Untuk Persija

, 09 DESEMBER 2018 , 00:44:00

Cincin Giok Rachmawati

Cincin Giok Rachmawati

, 07 DESEMBER 2018 , 09:24:00

Letjen (Purn) Suharto: Panglima Kita Bukan Wakapolri, Maaf Saya Sedikit Tajam
Ini Keajaiban Yang Hanya Terjadi Di Indonesia
Liga dengan Atraksinya

Liga dengan Atraksinya

Dahlan Iskan10 Desember 2018 05:33

Pengamat: Erick Thohir Tidak <i>Fair</i>, Ma'ruf Bemper Jangan Dipaksa Jadi Mesin
Benar Kan? Kalau Yang Terlapor Oposisi Cepat Sekali Diproses
Usulan Suharto Tepat, TNI Harus Ambil Alih Serangan Nduga
DPR Tidak Perlu Terburu-buru Sahkan RUU Konservasi
Semangat Wirausaha Muda Harus Jangkau Seluruh Indonesia
Liga dengan Atraksinya

Liga dengan Atraksinya

Dahlan Iskan10 Desember 2018 05:33

Demokrasi Elektoral Warung Kopi

Demokrasi Elektoral Warung Kopi

Suara Publik10 Desember 2018 05:28

Titik Lemah Jokowi

Titik Lemah Jokowi

Suara Publik10 Desember 2018 05:25