Hanura

Isu Perang Dagang Tidak Ganggu Ekspor Ke Amrik

Neraca Dagang Surplus

 SELASA, 17 JULI 2018 , 10:05:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Isu Perang Dagang Tidak Ganggu Ekspor Ke Amrik

Foto/Net

RMOL. Ancaman perang dagang Amerika Serikat (AS) ter­hadap Indonesia sejauh ini tidak mempengaruhi neraca perdagangan. Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kecuk Suhariyanto mengungkapkan, neraca perdagangan Indonesia sampai dengan Juni masih surplus terhadap AS.
"Kalau dilihat dari neraca, saya yakinkan bahwa ancaman-ancaman itu belum mempengaruhi surplus neraca perdagangan kita," kata Kecuk di Jakarta, kemarin.

Data BPS menyebutkan, neraca perdagangan non mi­gas per Januari hingga Juni 2018, Indonesia mengalami surplus 4,119 miliar dolar AS atas perdagangannya dengan AS. Meskipun angka terse­but mengalami penurunan bila dibandingkan nilai surplus neraca perdagangan non-migas dengan AS periode Januari-Juni 2017 yang lebih tinggi, mencapai 4,703 miliar dolar AS.

Bila dilihat dari pangsa pasar ekspor non migas Indonesia, AS menjadi satu dari tiga negara terbesar tujuan ekspor selain China dan Jepang. Dari total ekspor non migas Januari-Juni 2018, porsi ke AS sebesar 10,78 persen atau setara den­gan 8,56 miliar dolar AS.

Sementara, Indonesia tidak terlalu bergantung dengan impor dari AS. Hal itu terlihat dari tiga negara pangsa impor non migas Indonesia periode Januari-Juni 2018 yang be­rasal dari China, Jepang, dan Thailand.

Secara rinci, total ekspor Indonesia ke AS pada Januari-Juni 2018 sebesar 8,559 miliar dolar AS dengan komoditas utama di antaranya lemak dan minyak hewani atau nabati, karet, bahan bakar mineral, kayu dan barang dari kayu, aneka produk kimia, kertas dan kertas karbon, perabotan, ikan dan krustasea, serta pakaian dan aksesori pakaian.

Sedangkan nilai impor dari AS untuk periode yang sama sebesar 4,441 miliar dolar AS, dengan komoditas utama yang diimpor seperti mesin-mesin­pesawat mekanik, biji-bijian berminyak, kapal terbang dan bagiannya, kapas, sisa industri makanan, bubur kayu, perala­tan listrik, plastik dan barang dari plastik, berbagai produk kimia, serta perangkat optik.

Perdagangan Juni Surplus Rp 25 T

Selain perdagangan ke AS, Kecuk juga memberikan kabar gembira mengenai neraca perdagangan Indonesia secara keseluruhan yang mengalami perbaikan. Pihaknya mencatat neraca perdagangan Indonesia pada Juni 2018 surplus 1,74 miliar dolar AS atau atau setara dengan Rp 25 triliun. Nilai ini diperoleh dari posisi neraca ekspor yang tercatat sebesar 13 miliar dolar AS atau lebih tinggi dibandingkan nilai ne­raca impor yang sekitar 11,26 miliar dolar AS. Surplus pada Juni 2018 didorong oleh sur­plus neraca nonmigas pada bulan ini.

"Surplus ini cukup lumayan, tapi kami harapkan mening­kat," ujar Kecuk.

Sementara itu, berdasar­kan tahun kalender sepanjang Januari-Juni 2018, neraca per­dagangan mengalami defisit sebesar 2,83 miliar dolar AS. Nilai ekspor pada Juni sebesar 13 miliar dolar AS ini turun 19,8 persen dari Mei 2018, tetapi naik 11,47 persen jika dibandingkan Juni 2017.

"Penurunan ekspor adalah hal yang biasa di Lebaran karena ada libur panjang," katanya.

Dari pola ekspor tahun ke tahun, Kecuk memperkirakan kegiatan ekspor akan kembali meningkat pada bulan depan. Berdasarkan sektornya, ko­moditas pertanian mengalami penurunan ekspor sebesar 35,2 persen secara month-to-month (mtm) menjadi 200 juta dolar AS. Komoditas yang menga­lami penurunan antara lain kopi, sarang burung, aromatik, dan buah-buahan.

Industri pengolahan juga turun 27,28 persen secara mtm menjadi 8,55 miliar dolar AS dibandingkan bu­lan sebelumnya. Jenis barang yang mengalami penurunan di antaranya pakaian jadi, tekstil, suku cadang, serta produk timah.

Sementara itu, sektor tam­bang meningkat 1,08 persen secara mtm menjadi 2,53 miliar dolar AS. Hal ini di­dorong oleh naiknya ekspor komoditas batubara, lignite, dan aspal.

Ekspor selama enam bulan pertama 2018 tercatat mening­kat 10,03 persen menjadi 88,02 miliar dolar AS jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya yang sebesar 80 miliar dolar AS

Sementara, impor mengalami penurunan tajam sebe­sar 36,27 persen menjadi 11,26 miliar dolar AS dari bulan sebelumnya. Secara sektoral, BPS mencatat selu­ruh barang impor mengalami penurunan. ***

Komentar Pembaca
Jangan Pilih Pemimpin Munafiqun

Jangan Pilih Pemimpin Munafiqun

, 18 AGUSTUS 2018 , 17:00:00

Rachmawati: Vivere Pericoloso

Rachmawati: Vivere Pericoloso

, 17 AGUSTUS 2018 , 17:00:00

Cakra 19 Untuk Jomin

Cakra 19 Untuk Jomin

, 12 AGUSTUS 2018 , 19:48:00

Sambut Kemeriahan Asian Games

Sambut Kemeriahan Asian Games

, 15 AGUSTUS 2018 , 04:34:00

Pemberian Star Of Soekarno Kepada Prabowo

Pemberian Star Of Soekarno Kepada Prabowo

, 17 AGUSTUS 2018 , 10:48:00