Hanura

Menteri Susi Lirik Pengusaha Jepang

Tawarkan Sejumlah Pulau

 MINGGU, 03 JUNI 2018 , 09:07:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Menteri Susi Lirik Pengusaha Jepang

Susi Pudjiastusi/Net

RMOL. Menteri Susi menawarkan beberapa pulau kepada pengusaha Jepang untuk investasi. Yaitu, pulau Sabang (Aceh), Natuna (Kepulauan Riau), Morotai (Maluku Utara), Biak Numfor (Papua), Moa dan Saumlaki (Maluku).

Menteri KKP Susi Pudjiastusi menawarkan kepada pengu­saha Jepang untuk berinvesta­si pada pembangunan Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu (SKPT) di pulau sejumlah pulau. Yaitu, Sabang, Aceh, Natuna, Kepulauan Riau, Morotai, Maluku Utara, Biak Numfor, Papua, Moa dan Saumlaki, Maluku.

Menteri Susi mengatakan, pihaknya membuka kran bisnis bagi pengusaha asal Jepang ini, karena menurut aturan sektor pengolahan dan logistik sepenuhnya masih diperbolehkan. Yang tidak diperbolehkan itu adalah di sektor penangkapan ikan karena sudah ditetapkan sebagai negative list investasi asing.

"Jadi tentunya kita pasti akan memberikan kemudahan perizinan, keringanan pajak, serta asistensi penuh bagi pengusaha yang berminat. Apalagi kita tahu, Indonesia memiliki panjang garis pantai 90.000 km. Setiap 30 km diperlukan mesin es (flake ice machine), maka butuh 3.000 mesin ke­cil dengan 1,5 ton es seharga 20 ribu dollar AS. Sehingga dibutuhkan 60 juta dollar AS. Jadi ini bisnis bagus," kata Susi dalam keterangan resminya, kemarin.

Oleh sebab itu, dia menilai bahwa pembangunan SKPTdi enam pulau terluar Indonesia merupakan salah satu lang­kah yang ditempuh pemerintah Indonesia untuk memperkuat in­dustri kelautan dan perikanan.

"Pengembangan industri ke­lautan dan perikanan di enam pulau terluar ini sebagai upaya melakukan food security dan juga defense security," ujarnya.

Guna menarik para inves­tor Jepang, Susi memaparkan kondisi terkini kelautan dan perikanan Indonesia, serta ren­cana jangka panjang pemerintah Indonesia dalam pengelolaan­nya. Kepada pengusaha Jepang, Menteri Susi menunjukkan peta Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE) Indonesia yang memperlihat­kan luasnya laut Indonesia dan besarnya potensi kelautan dan perikanan di dalamnya.

Susi juga berkisah, bagaimana dulu saat menjadi pengepul ikan di Pangandaran Jawa Barat, ia bersama nelayan setempat dengan melibatkan 1.200 kapal kecil mampu melakukan ekspor ke berbagai negara lain. Meski keadaan sempat memburuk aki­bat aktivitas illegal fishing yang makin massif kala itu, berkat aturan dan penegakan hukum yang tegas oleh pemerintah, kini kejayaan laut Indonesia sudah mulai kembali. Stok ikan pun mengalami peningkatan yang signifikan.

"Kini, nelayan semakin mudah menangkap ikan. Bahkan, di Pulau Natuna, nelayan sangat mudah memperoleh ikan tuna seberat 70-90 kg hanya dengan melaut sekitar 5 mil dari bibir pantai. Kesejahteraan nelayan pun meningkat. Neraca perdagangan ikan juga surplus. Bahkan saat ini Indonesia nomor satu di ASEAN, menggeser Thailand," ceritanya. ***


Komentar Pembaca
Indonesia Harus Belajar Dari Anjloknya Lira Turki
Dikecewakan Prabowo, GNPF Ancam Golput

Dikecewakan Prabowo, GNPF Ancam Golput

, 14 AGUSTUS 2018 , 15:00:00

Surat Keterangan PN Sleman Buat Mahfud MD

Surat Keterangan PN Sleman Buat Mahfud MD

, 09 AGUSTUS 2018 , 17:24:00

Hapus Ambang Batas Nyapres

Hapus Ambang Batas Nyapres

, 08 AGUSTUS 2018 , 14:37:00

Tegang Saat Prabowo Masuk

Tegang Saat Prabowo Masuk

, 10 AGUSTUS 2018 , 16:40:00