Diduga Ada Keteledoran, Kementerian PUPR Dalami Ambruknya Tol Desari

 KAMIS, 04 JANUARI 2018 , 08:37:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Diduga Ada Keteledoran, Kementerian PUPR Dalami Ambruknya Tol Desari

Foto/Net

RMOL. Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah mengevaluasi ambruknya girder tol Depok-Antasari (Desari).
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan ada dua poin evaluasi dari pemerin­tah atas kecelakaan tersebut. "Secara teknis dan manajerial akan dievaluasi," kata Basuki, kemarin.

Adapun yang dievaluasi se­cara teknis antara lain standard operation procedure, metode kerja, dan tipe konstruksi untuk memasang girder panjang.

"Termasuk evaluasi manajerial mencakup sistem penga­wasan keamanan. Nanti kita lihat dan analisis apa ada keteledoran atau tidak," kata Basuki.

Dikatakan, saat ini PUPR tengah mengkaji kemungkinan memberikan sanksi kepada pihak yang dinilai bertanggung jawab atas ambruknya girder tersebut. Namun, dia tak merinci kepada siapa sanksi akan dijatuhkan.

"Kami koordinasi dulu. Secara internal kami akan analisis den­gan Dirjen Bina Marga dengan komisi keamanan jembatan panjang," kata Basuki.

Basuki memperkirakan hasil evaluasi itu akan keluar dalam satu hingga dua pekan men­datang. Stakeholder terkait, kata Basuki, dapat dikenai sanksi blacklist.

Selama lima bulan terakhir setidaknya terjadi empat kali kecelakaan dalam proyek pembangunan tol, yakni ambruknya jembatan tol Bogor-Ciawi-Sukabumi (Bocimi) dan ambruknya girder tol di tiga tempat, yakni Pasuruan-Probolinggo, Pemalang-Batang, dan Depok-Antasari. Kecelakaan proyek tol Bocimi dan Pasuruan-Problinggo bahkan menewaskan masing-masing satu orang.

Sementara Deputi Proyek Manajer PT Citra Waspphutowa, Indra Purnadi memastikan girder konstruksi tol Depok-Antasari (Desari) seksi 1 yang ambruk di kawasan Simpang Susun Antasari, Cilandak, Selasa (2/1), tidak akan membuat tenggat pengerjaan proyek molor. Adapun target penyelesaian pembangunan tol Desari pada April 2018.

"Ambruk tol tidak mempengaruhi tenggat waktu pembangunan proyek itu (Tol Desari)," kata Indra.

Girder ambruk sekitar pukul 09.45. Ini merupakan konstruksi Tol Desari yang akan menghubungkan kawasan Lebak Bulus ke Depok, Antasari-Depok maupun Antasari ke Kampung Rambutan.

Indra mengatakan enam girder yang ambruk tersebut, baru di­pasang pada 19 Desember 2017. Penyebabnya, karena salah satu girder yang ada di sana tersenggol oleh eskavator dan menyebabkan girder yang ada disebelahnya ikut ambruk.

"Yang kena eskavator hanya satu girder. Tapi, karena ter­pasangnya seperti vertikal. Jadi terkena girder di sebelahnya, seperti efek domino," terang­nya.

Menurut dia, pemasangan girder tersebut sebenarnya su­dah tepat. Bahkan, girder sudah terpasang cukup kokoh. Namun, karena ada aktifitas eskavator yang menggali tanah di sebe­lah konstruksi tol, akhirnya menyentuh salah satu girder, dan terjatuh. Namun tidak ada korban jiwa. ***


Komentar Pembaca
Anies Pencitraan Pakai Becak

Anies Pencitraan Pakai Becak

, 17 JANUARI 2018 , 19:00:00

Ini Alasan Airlangga Dipertahankan

Ini Alasan Airlangga Dipertahankan

, 17 JANUARI 2018 , 17:00:00

Ludes Dilalap Si Jago Merah

Ludes Dilalap Si Jago Merah

, 14 JANUARI 2018 , 03:23:00

Tetap Berdagang Di Tengah Puing Kebakaran

Tetap Berdagang Di Tengah Puing Kebakaran

, 14 JANUARI 2018 , 05:23:00

Sabam Sirait Dilantik

Sabam Sirait Dilantik

, 15 JANUARI 2018 , 16:34:00