Bank Dituntut Super Hati-hati Waspadai Kenaikan NPL

Risiko Kredit Masih Tinggi Sampai Tutup Tahun

Ekbis  SENIN, 23 OKTOBER 2017 , 09:50:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Bank Dituntut Super Hati-hati Waspadai Kenaikan NPL

Foto/Net

RMOL. Hingga akhir tahun industri perbankan diperkirakan masih berjibaku mempercantik ra­sio kredit bermasalahnya (non performing loan/NPL). Ber­dasarkan data Bank Indonesia (BI), NPL gross perbankan hingga Agustus 2017 sebesar 3 persen, dan NPL net sebesar 1,4 persen.
Sampai akhir tahun pula, risiko kredit diramal masih cukup tinggi. Sehingga hal itu berpengaruh pada pencapaian kredit yang belum maksimal.

Direktur Keuangan PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Iman Nugroho berpenda­pat, kenaikan risiko kredit sebe­narnya berdampak positif bagi perbankan, yaitu agar lebih berhati-hati dalam menyalurkan pembiayaan. Yang kemudian pada akhirnya, menjadi salah satu cara antisipasi untuk men­jaga NPL.

Di BTN sendiri, sambung Iman, pihaknya selalu berhati-hati dalam memberikan kredit, mengawasi kredit sampai lunas, hingga upaya restrukturisa­si. Cara ini cukup ampuh dalam menekan rasio kredit bermasalah perseroan.

"Kalau tidak bisa restruk­turisasi lagi, ya disudahi dengan baik, melalui lelang atau sukar­ela dengan debitor," terangnya kepada Rakyat Merdeka.

Direktur BTN Nixon Napitu­pulu menyebutkan, hingga akhir tahun, nilai kredit yang dihapus buku sebesar Rp 700 miliar. Angka ini lebih besar sedikit dari jumlah hapus buku BTN Rp 600 miliar pada akhir tahun lalu.

Dengan begitu, BTN akan mencatat rasio NPL yang lebih baik di tahun ini. Pada kuartal II-2017, BTN mencatat rasio NPL gross sebesar 3,23 persen dan NPL net sebesar 2,24 persen.

Sementara, Direktur Keuan­gan dan Risiko Kredit PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk Rico Rizal Budidarmo meng­klaim, perseroan selalu berupaya melakukan perbaikan kualitas kredit. Ini ditunjukkan dengan rasio NPL BNI pada kuartal III- 2017 sebesar 2,8 persen, atau turun dari periode yang sama 2016 sebesar 3,1 persen. Selain itu, perbaikan kualitas kredit bank sampai September 2017 banyak disumbang oleh segmen menengah.

"Selain perbaikan kinerja dari debitor kelas menengah, kenai­kan kredit juga ikut mendorong penurunan rasio NPL. Kami terus melakukan perbaikan dari konteks industri dan nasabah," kata Rico.

Menurutnya, penurunan NPL ini juga merupakan keberhasilan dari strategi bank dalam men­gelola aset. "Kami menghimpun aset di level rendah, mengelola efektifitas risiko kredit dan ek­spansi kredit yang selektif. Kami optimis, sampai akhir tahun nanti bisa mencapai psosisi NPL sebesar 2,5 persen," imbuhnya.

Sebelumnya, Asisten Guber­nur Kepala Departemen Kebi­jakan Ekonomi dan Moneter BI Dody Budi Waluyo mengatakan, seiring kenaikan risiko kredit, fungsi intermediasi juga nya­tanya belum optimal. Pertumbu­han kredit Agustus 2017 masih rendah yaitu 8,3 persen, atau sedikit lebih tinggi dibandingkan Juli 2017 sebesar 8,2 persen. Sedangkan DPK tercatat tumbuh 9,6 persen atau lebih rendah dari Juli 2017 sebesar 9,7persen year on year (yoy).

"Ke depan, BI optimistis fungsi intermediasi perbankan bisa lebih membaik sejalan den­gan dampak penurunan bunga acuan dan pelonggaran makro prudensial," tuturnya. ***

Komentar Pembaca
Darmin Nasution Ngeles Terus!

Darmin Nasution Ngeles Terus!

, 12 DESEMBER 2017 , 19:00:00

Istri Panglima Hadi Bukan Tionghoa

Istri Panglima Hadi Bukan Tionghoa

, 12 DESEMBER 2017 , 15:00:00

AHY Jadi Saksi Pernikahan Putra Bendahara SMSI
Titiek Bersama Sesepuh Golkar

Titiek Bersama Sesepuh Golkar

, 09 DESEMBER 2017 , 19:33:00

Nekat Terobos Busway

Nekat Terobos Busway

, 10 DESEMBER 2017 , 00:42:00