Verified

Jokowi: Jangan Ada Pesimisme Di Antara Kita

Pamerkan Daya Saing Indonesia Naik 5 Peringkat

Ekbis  KAMIS, 12 OKTOBER 2017 , 09:13:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Jokowi: Jangan Ada Pesimisme Di Antara Kita

Presiden Jokowi/Net

RMOL. Presiden Jokowi memastikan bahwa kondisi perekonomian Indonesia saat ini baik. Dia mengajak momentum tersebut dimanfaatkan untuk mengerek kinerja ekspor.
 Jokowi puas dengan kinerja ekspor Indonesia pada tahun ini. Karena, data Badan Pusat Statistik (BPS) menyebut­kan ekspor Indonesia periode Januari-Agustus 2017 mencapai 108,79 miliar dolar AS.

"Ini meningkat 17,58 persen dibanding periode sama pada 2016. Semua ini merupakan per­paduan, kerja sama beriringan antara eksportir swasta, dunia usaha dengan pemerintah. Dan, tentu saja karena pembangunan infrastruktur dan konektivitas yang telah kita percepat tiga tahun terakhir," kata Jokowi saat membuka Trade Expo Indonesia 2017 di ICE Bumi Serpong Damai (BSD), Banten, kemarin.

Jokowi berharap, sektor perdagangan dan industri bisa menjadi motor pertumbuhan ekonomi. Dia mengajak pebisnis meningkatkan produktivitas dan ekspor.

Dia menuturkan, World Eco­nomic Forum (WEF) meli­hat, saat ini kondisi Indonesia sama seperti Korea Selatan saat bangkit dan kini menjadi negara industri dunia. Dengan de­mikian, bukan tidak mungkin Indonesia juga bisa menyamai Korea ke depannya.

"Kalau melihat peringkat, daya saing kita naik (dari 41 menjadi peringkat 36), harusnya percaya diri, harus optimistis. Jangan ada pesimisme di antara kita," pinta Jokowi.

Jokowi meminta momentum kondisi baik perekonomian Indonesia bisa dimanfaatkan dengan optimal.

Jika ada kebijakan bermasalah, lanjut Jokowi, pelaku usaha agar segera melapor­kannya agar bisa diselesai­kan. Pemerintah tidak pernah menutup masukan dari pihak luar demi perbaikan di dalam negeri.

"Kalau ada masalah marilah kita selesaikan. Kalau masih ada yang perlu kita perbaiki ya harus kita perbaiki. Tapi kita harus optimis," tambahnya.

Soal trade expo sendiri, Jokowi berharap, pagelaran bisa digelar lebih luas dengan metode baru untuk meningkat­kan ekspor. Dia ingin pameran juga mengusung digitalisasi per­dagangan. Karena, pergeseran pasar dari offline menjadi online tidak bisa dihindari.

"Perubahan digital sudah tidak bisa dilawan dan harus dirangkul untuk meningkat­kan perdagangan kita. Kenapa tidak buat virtual showroom, jadi interaksinya bisa langsung tanpa harus menunggu Expo," tegasnya.

Sementara itu, Menteri Per­dagangan Enggartiasto Lukita mengungkapkan, dalam acara ini, para pembeli terbanyak yang telah mendaftar berasal dari berbagai negara. Antara lain dari Nigeria, Arab Saudi, India, Pakistan, Bangladesh, Belanda, Malaysia, dan Australia.

"Hingga 10 Oktober 2017, ada 7.084 permintaan terhadap jasa manufaktur. Permintaan terbesar sejauh ini untuk produk makanan dan minuman, produk serta furnitur furnis, dan furnitur taman," katanya.

Enggar mengatakan, pameran ini memang difokuskan untuk mendatangkan buyer dari mancanegara. Seluruh produk yang dipamerkan 100 persen merupakan buatan lokal. Dia menargetkan pameran yang berlangsung pada 11-15 Oktober 2017, ini bisa meraup transaksi hingga 1,1 miliar dolar AS atau setara Rp 14,5 triliun.

"Tahun lalu nilai transaksi 1,02 dolar AS atau Rp 13,5 triliun. Tahun ini target 1,1 miliar dolar AS atau Rp 14,5 triliun," jelasnya.

Hingga kemarin, Enggar mendata telah ada sekitar 33 kontrak dagang buying mission, yaitu antara lain dari Arab Saudi, Malaysia, Mesir, Aus­tralia, Thailand, India, dan Amerika Serikat. Di mana diperkirakan total nilai kontrak dagang adalah sekitar 223.23 juta dolar AS.

Untuk penandatanganan hari pertama kontrak dagang ter­catat senilai 16,07 juta dolar AS. Pada hari kedua, kontrak dagang membukukan transaksi 154,82 juta dolar AS. Dan di hari ketiga perkiraan nilai kon­trak sebesar 47,25 juta dolar AS dan di hari keempat 5,10 juta dolar AS.

"Nilai ini tentunya akan terus bertambah pada penyelenggaraan, bahkan setelah TEI," tuturnya. ***
Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
Panglima TNI Dipermalukan!

Panglima TNI Dipermalukan!

, 23 OKTOBER 2017 , 17:00:00

Melihat Lebih Luas Konflik Semenanjung Korea
Bahas Wacana Densus Tipikor

Bahas Wacana Densus Tipikor

, 22 OKTOBER 2017 , 00:25:00

Wakil Ketua DPRD Banjamasin Diperiksa KPK

Wakil Ketua DPRD Banjamasin Diperiksa KPK

, 22 OKTOBER 2017 , 01:33:00

Rider Photo Challenge

Rider Photo Challenge

, 22 OKTOBER 2017 , 21:09:00