Lintasarta Kumpulkan 8 Start-up Binaan UGM

Ekbis  KAMIS, 10 AGUSTUS 2017 , 11:26:00 WIB | LAPORAN: WIDYA VICTORIA

Lintasarta Kumpulkan 8 Start-up Binaan UGM

Foto: Lintasarta

RMOL. Lintasarta melalui program Corporate Social Responsibility (CSR) menjalin kerjasama dengan Universitas Gajah Mada mempersiapkan mahasiswa menjadi wirausahawan muda dengan program Innovative Academy Appcelerate.
Program yang berlangsung selama tiga bulan ini dimulai dengan kegiatan Kick Off Meeting dan Startup Pitching, di University Club UGM, baru-baru ini.

Innovative Academy Appcelerate program merupakan sebuah program inkubasi dan akselerasi yang bertujuan untuk mengembangkan usaha startup bisnis digital binaan UGM dan memperbesar peluang startup untuk menjalankan usahanya secara berkesinambungan dan mandiri.

"Ini adalah awal dari proses panjang interaksi kita sampai nanti kita bisa bersama-sama menuai hasilnya,” ujar Direktur PUI, Dr. Hargo Utomo sebagaimana rilis Lintasarta yang diterima redaksi.

Bersama Lintasarta, perusahaan penyedia Komunikasi Data, Internet dan IT Services untuk berbagai sektor industri, program ini diselenggarakan untuk membentuk mental mahasiswa menjadi wirausahawan muda yang tidak hanya bisa meraup profit tapi juga memiliki kepedulian terhadap permasalahan yang terjadi di masyarakat.

"Kami ingin menjadikan hubungan antara industri dan akademis sebagai hubungan simbiosis mutualisme bukan hanya transaksional semata," imbuh Hargo.

Program ini diikuti oleh delapan startup binaan UGM, yaitu Pijar Piskologi, Villageria, Wemary, Muncak, Pasienia, Galanggo, Adsiconic, serta Iwak yang masing beranggotakan mahasiswa serta alumni UGM.

Usai melewati tahapan seleksi administrasi, dalam acara ini, kedelapan startup diberi kesempatan untuk mempresentasikan profil startup beserta rencana bisnis mereka di hadapan para mentor Appcelerate.

Usai presentasi, para mentor kemudian memberikan pertanyaan atau masukan kepada para pemilik startup, serta menentukan tim yang akan lolos ke tahap selanjutnya untuk mengikuti rangkaian kegiatan mentoring.

Presentasi yang dilakukan oleh kedelapan tim ini menuai pujian dari para mentor dari Lintasarta. SVP Central Indonesia Region Lintasarta, Engelbert R. Sangkilawang, menyebutkan bahwa para mahasiswa telah menunjukkan kematangannya dalam membangun startup yang memiliki nilai sosial dan juga nilai bisnis.

"Program seperti ini memang pernah juga kami lakukan di Bandung, tapi saya rasa baru UGM yang mempunyai bagian khusus untuk menangani pengembangan usaha dan inkubasi sehingga startup yang ada pun terlihat sudah benar-benar dipersiapkan dengan matang," ujarnya.

Penilaian ini, ujar Ebet panggilan akrab Engelbert R. Sangkilawang, membuat Lintasarta memutuskan untuk meloloskan kedelapan tim untuk menerima bantuan dana pengembangan serta mengikuti program mentoring untuk mempersiapkan startup hingga siap diluncurkan ke pasar yang lebih luas.

"Dari delapan tim yang telah presentasi, kami memutuskan bahwa yang lolos adalah semuanya, dan sesuai janji kami akan membantu untuk membuat startup ini bisa bertumbuh, dan memberikan modal pengembangan usaha startup," ucapnya mengakhiri kegiatan Kick Off Meeting & Startup Pitching.[wid]



Komentar Pembaca
Buni Yani & Lieus Sungkharisma - Menerima Vonis (Part III)
Buni Yani & Lieus Sungkharisma - Harapan (Part II)
AHY Jadi Saksi Pernikahan Putra Bendahara SMSI
Titiek Bersama Sesepuh Golkar

Titiek Bersama Sesepuh Golkar

, 09 DESEMBER 2017 , 19:33:00

Jabat Tangan Panglima

Jabat Tangan Panglima

, 08 DESEMBER 2017 , 21:12:00