Sertifikasi ISPO Sulit Diterima Pasar Eropa

 SELASA, 18 APRIL 2017 , 20:24:00 WIB | LAPORAN: LILIS VARWATI

Sertifikasi ISPO Sulit Diterima Pasar Eropa

Net

RMOL. Pemerintah diminta jangan hanya mengandalkan sertifikasi Indonesia Sustainable Palm Oil (ISPO) dalam mempromosikan produksi kelapa sawit ke kawasan Eropa. Penggunaan ISPO dinilai lebih baik sebagai awalan dalam perundingan perdagangan CEPA.
"ISPO memang menjadi tantangan. Namun walaupun ISPO ini sudah diperkuat, saya menduga tidak mudah diterima oleh pasar Eropa," ungkap Ketua Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI) Joko Supriyono kepada wartawan di Gedung DPR RI, Jakarta, Selasa (18/4).

Terkait Resolusi Parlemen Eropa yang menyatakan bahwa perkebunan kelapa sawit menjadi salah satu penyebab deforistasi dunia, menurut Joko, hal itu tidak ada kaitan sama sekali dengan hubungan bisnis antar negara.

"Kami sebagai produsen juga aktif melakukan komunikasi dengan Eropa, di kalangan bisnis community tidak ada masalah. Ini masalah di luar bisnisnya. Bahkan GAPKI telah tergabung pada Eroupean Palm Oil Alliance, dan ini tugasnya melakukan campaign di Eropa," paparnya.

Pemerintah juga diminta untuk tidak menurunkan produksi minyak nabati. Karena sebagai penguasa pasar, Indonesia harus tetap mempertahankannya.

"Secara global, minyak nabati akan tetap tumbuh demand-nya. Oleh karena itu, Indonesia sebagai market leader jangan menurunkan produksinya," pungkas Joko. [wah] 


Komentar Pembaca
Musim Panen Kok Impor Beras

Musim Panen Kok Impor Beras

, 12 JANUARI 2018 , 19:00:00

Gerindra: Minta 40 Miliar? Untuk Saksi Saja 61,5 Miliar
Punggawa Golkar Di Rapat Pleno Fraksi

Punggawa Golkar Di Rapat Pleno Fraksi

, 11 JANUARI 2018 , 23:13:00

Menemui Ketua Umum

Menemui Ketua Umum

, 11 JANUARI 2018 , 04:21:00

Rapat Gabungan Persiapan Pilkada Serentak 2018