Rakyat Merdeka Online

Home   

Share |

Bentuk Converter Kit Mirip Tabung Elpiji 12 Kg
Soal Ancaman Kebocoran Belum Jelas Antisipasinya
Senin, 16 Januari 2012 , 08:49:00 WIB

CONVERTER KIT
  

RMOL. Para pengguna mobil pelat hitam kini penasaran dengan converter kit atau alat konversi BBM subsidi ke gas. Untuk me­ngetahui proses pe­masangannya, Rakyat Mer­deka mengunjungi Autogas, bengkel re­kanan Ke­menterian Energi dan Sum­ber Da­ya Mineral (ESDM) un­tuk pe­masangan converter kit di Ka­wasan Tangerang, Kamis (12/1)

Di bengkel itu terdapat bebe­rapa mobil yang sedang mema­sang converter kit. Salah satu­nya mobil dinas Wakil Men­teri (Wamen) ESDM Widjajono Par­towidagdo. Mobil Honda Civic tersebut itu selesai dipa­sang alat buatan Italia tersebut.

Yang menarik perhatian justru soal penempatan tabung gas yang berada dibagasi mobil de­ngan pelat nomer B 1720 RFT tersebut. Tabung itu mirip ta­bung gas elpiji 12 kilogram (kg). Ukurannya besar sehingga ter­paksa mengu­rangi luas bagasi.

Hal yang sama ter­lihat di mobil jenis Toyota Inno­va. Pe­miliknya yang mau me­masang converter kit harus merelakan bagasinya untuk dipakai ta­bung gas.

Selain mengurangi kenya­ma­nan, keberadaan tabung yang ber­ada di tengah itu juga men­jadi ancaman. Karena kalau ter­jadi kebocoran, bisa me­nye­bab­kan ledakan. Tem­pat pe­ngisian gasnya berada di bawah mobil atau sam­ping knalpot. Sedang­kan un­tuk reducer, filter, injector rail, change over switch dan gas ecu tidak ada masalah karena ditempatkan di bagian mesin.

Mobil-mobil tersebut juga menerapkan sistem dual fuel sehingga pemiliknya mem­pu­nyai pilihan apakah meng­gu­nakan BBM atau gas. Untuk pro­ses pemasangan akan ber­langsung selama sekitar dua hari karena harus mela­kukan setting pembakaran.

Harga untuk satu paket con­verter kit dijual Rp 12-15 juta. Mahalnya harga disebabkan alatnya masih di impor dari Ita­lia. Sedangkan, PT Dirgan­tara Indonesia untuk saat ini ba­ru memasok tabungnya saja.

Na­mun, yang perlu jadi per­hatian para pemilik kendaraan ada­lah asuransi mobilnya. Mo­bil yang masih ada asu­ran­sinya jika dipasang converter akan “hangus” asuransinya.

Menanggapi hal itu, Program Manager Converter Kit PT Dir­gantara Indonesia (PTDI) Ah­mad Syaichu menegaskan, pe­masangan converter kit aman.

“BBM itu kecepatannya nya­la­­nya 40 meter per second (m/s), sedangkan elpiji itu 0,82 m/s jadi secara teknis lebih aman,” kata­ Ahmad kepada Rakyat Merdeka.

Menurutnya, saat ini yang ha­rus dilakukan adalah bagai­mana menyakinkan masyarakat soal keamanan penggunaan gas un­tuk mobil seperti penggu­naan gas 3 kg. Dikatakan, sam­pai saat ini belum ada mobil yang mele­dak karena mema­sang converter kit.

Menurutnya, tabung made in PTDI sudah sesuai dengan stan­dar internasional dan terdapat safety valve dan selenoid valve untuk menjaga keamanan.

Untuk tahun ini, pihak­nya akan membuat sekitar 500 unit converter kit dengan rincian 200 unit akan dipakai di Pa­lembang dan 300 unit di Ja­karta. Ke depan, dia menarget­kan PTDI akan mem­buat 68 ri­bu converter kit per tahun. [Harian Rakyat Merdeka]


Baca juga:
Istana Kembalikan Draf Aturan Pembatasan BBM
DPR Telusuri Motif Investasi Bukopin
Jasa Marga Disuruh Nyari Duit 1,9 Triliun
Menteri Cicip Jangan Diam Saja Dong ...
Produsen Otomotif Cemaskan Rencana Konversi BBM Ke Gas


Komentar Pembaca
blitz.rmol.co
 

Syahrini, Banjir Protes Foto Disembah Pegawai

Syahrini kembali meng­umbar sensasi di Instagram. Kemarin, dia mem-postin ...

 

Angelina Jolie, Digosipin Merokok Dan Berantem Sama Brad Pitt

Brangelina (Angelina Jolie dan Brad Pitt) masih pengantin baru setelah ham ...

 

Meryl Streep, Dicintai Barack Obama

Barack Obama ternyata bukan sekadar presiden Ame­rika Serikat. Ia seperti ...

 

Farah Quinn, Gelar Private Party, Nikita Datang Tanpa Diundang

Muncul kabar Farah Quinn dan Nikita Mirzani berseteru. Pertikaian berawal ...





  • Berita Populer

    Dirjen Pajak Harus Jadi State Body
    Penerbangan Jarak Pendek Lebih Pas Pakai Pesawat Turboprop
    Warga Tapin Rasakan Manfaat Kanal Batubara PT. AGM