Rakyat Merdeka Online

Home   

Share |

DPR Setuju Pensiun Dini PNS Dimulai 2013
Alokasi Gaji Pegawai Negeri Capai Rp 180 Triliun
Sabtu, 25 Juni 2011 , 03:57:00 WIB

ILUSTRAS, PEGAWAI NEGERI SIPIL (PNS)
  

RMOL.DPR menyambut positif tawaran pensiun dini bagi pegawai negeri sipil (PNS) yang dilontarkan Kementerian Keuangan. Maklum, gaji PNS me­nyerap hampir 70 persen biaya APBN.

Badan Anggaran (Banggar) DPR bersama pemerintah te­ngah membahas kebijakan pe­ram­pi­ngan jumlah PNS yang dinilai semakin membebani Ang­garan Pendapa­tan dan Be­lanja Negara (APBN). Salah satu­nya dengan me­lakukan pro­g­ram pensiun dini.

Anggota Banggar DPR Bam­bang Soesatyo mengatakan, dari total APBN saat ini, sebesar 70 persen untuk biaya gaji pe­gawai dan biaya rutin. Sisanya 30 per­sen APBN untuk belanja ba­rang dan pembangunan.

Dengan alokasi yang yang tim­pang ini, menurut Bambang, mem­­buat pertumbuhan ekonomi nasional jalan di tempat.

“De­ng­an pensiun dini, maka alo­kasi belanja barang akan le­bih be­sar. Sehingga, pertum­buhan per­eko­nomian terutama di daerah bisa meningkat,” kata Bambang kepada <I>Rakyat Mer­deka di Ja­karta, kemarin.

Dia mengingatkan, prog­ram pen­siun dini tidak mungkin te­realisasi da­lam waktu dekat dan diper­kira­kan baru akan terealisasi pada 2013. “Pem­ba­hasan prog­ram pensiun dini sudah masuk dalam pem­ba­hasan finali­sasi dengan pe­me­rin­tah untuk ang­garan APBN 2012,” ungkapnya.

Kementerian Keuangan (Ke­men­keu) mengusulkan pensiun dini bagi pegawai negeri sipil yang akan memasuki usia pen­siun. Langkah itu diusulkan untuk me­nekan jumlah PNS.

Men­keu Agus Marto­wardojo menuturkan, PNS yang mema­suki usia mendekati pen­siun, yak­ni 50 sampai 55 tahun bisa me­nga­jukan pensiun dini.  Hingga 10 Juni lalu, jumlah pe­gawai di Kem­keu sebanyak 64.314 karyawan.

DPR sebelumnya menaikkan alokasi belanja dalam RAPBN 2011 menjadi Rp 1.229,5 triliun atau naik sekitar Rp 27,5 triliun. Koordinator Panitia Kerja (Panja) Be­lanja DPR Mirwan Amir me­ng­atakan, anggaran belanja pe­gawai dialokasikan Rp 180,62 tri­liun untuk pencada­ngan re­mu­nerasi, kenaikan gaji PNS dan TNI/Polri, pemberian gaji dan pen­siun ke-13. [rm]


Baca juga:
Saham Singtel di Telkomsel Seperti Duri Dalam Daging
Ekspansi Chandra Asri Terganggu Ekonomi AS
SingTel Diminta Siap-siap Hengkang dari Telkomsel
Asing Makin Mendominasi Industri Keuangan Indonesia
Timah Garap Bisnis Modifikasi Kapal dan Pabrik di Bangka


Komentar Pembaca
blitz.rmol.co
 

Hacker Sebar Foto Bugil Ratusan Seleb Hollywood

Awal September yang kelabu untuk Hollywood. Seorang hacker sukses menyebar ...

 

Dewi Perssik, Ngaku Sudah Nikah Tapi Belum Diramein

Depe bilang dia sudah ada yang punya. Tapi perancang baju yakin dia belum ...

 

Sophie Dan Villareal Tak Ributkan Hak Asuh Anak

Waktu berjalan cepat dan indah buat Sophia Mueller (Sophie) dan Ariel Noah ...

 

Shakira, Tunggu Kelahiran Anak Kedua

Kekasih Gerard Pique ini tengah menanti kelahiran anak kedua mereka. Dia m ...





  • Berita Populer

    Menko Kesra Nilai Pembatalan Kenaikan BBM Langkah Tepat
    Flyingboat OS-Wifanusa IMI Masuki Tahap Pembuatan Prototype 1:1
    Garap Rusia, Korea dan Jepang, Aset BNI Tokyo Terus Melejit